Lima Front Melawan Globalisme Unipolar

Lima Front Melawan Globalisme Unipolar

Menjelang tahun 2024, ada baiknya kita melihat gambaran keseluruhan dunia dan tren geopolitik utama. Secara keseluruhan, kita berada dalam masa transisi dari unipolaritas ke multipolaritas. Tahun ini, multipolaritas menerima struktur tambahan di BRICS-10 (Argentina, yang baru saja bergabung dengan organisasi ini, buru-buru dikeluarkan dari sana oleh badut globalis lainnya - Javier Milei).

Badai Al-Aqsa: Apakah Timur Tengah Telah Meletus?

Badai Al-Aqsa: Apakah Timur Tengah Telah Meletus?

Pada tanggal 7 Oktober 2023, gerakan Hamas Palestina memulai aksi militer melawan Israel. Kota-kota dan permukiman Israel yang berbatasan dengan Jalur Gaza diserang. Sayap militer Hamas menyatakan bahwa, selama operasi tersebut, mereka telah menyerang lebih dari lima puluh posisi militer Israel dan menangkap tiga puluh lima tentara dan pemukim Israel. Menteri Pertahanan Israel menyatakan bahwa gerakan Hamas telah menyatakan perang terhadap negaranya.

Faktor Wagner dan Tesis Keadilan

Faktor Wagner dan Tesis Keadilan

Selama Operasi Militer Khusus, Wagner PMC dan Evgeny Prigozhin dengan percaya diri menjadi pusat perhatian masyarakat Rusia dan publik global. Bagi orang Rusia, mereka telah menjadi simbol kemenangan, ketegasan, kepahlawanan, keberanian, dan ketabahan yang paling utama. Bagi musuh: sumber kebencian, sekaligus ketakutan dan kengerian. Yang penting, Prigozhin tak hanya memimpin unit yang paling layak bertempur, menang, dan tak terbendung di antara angkatan bersenjata Rusia, tetapi pada saat yang sama, ia juga memberikan ekspresi pada perasaan, pikiran, tuntutan, dan harapan yang hidup di hati orang-orang yang berperang, mereka yang terlibat dalam perang secara penuh dan hingga akhir, yang tak dapat dipulihkan lagi, yang tenggelam dalam elemen utamanya.

Prigozhin telah menerima perang ini sampai akhir, sampai ke dasar, sampai ke kedalaman terakhir. Prinsip ini dianut oleh para anggota Wagner PMC dan oleh semua orang yang bergerak ke arah ini dan menuju tujuan yang sama - kemenangan yang sulit, berdarah, hampir tidak mungkin tercapai, tetapi sangat diinginkan dan dirindukan. Wagner PMC bukanlah perusahaan militer swasta. Uang tidak ada hubungannya dengan itu. Ini adalah persaudaraan pejuang, pengawal Rusia, yang dikumpulkan oleh Evgeny Prigozhin dari mereka yang telah menjawab panggilan Tanah Air di saat-saat tersulitnya dan pergi untuk membelanya, siap untuk membayar berapa pun.

Konsep kebijakan luar negeri sebagai pendewaan multipolarisme dan katekismus kedaulatan

Konsep kebijakan luar negeri sebagai pendewaan multipolarisme dan katekismus kedaulatan

Pada tanggal 31 Maret, Presiden Rusia Vladimir Putin menyetujui konsep kebijakan luar negeri yang baru. Dokumen ini dapat dilihat sebagai kesepakatan akhir dari perubahan-perubahan dalam kesadaran geopolitik dan kewarganegaraan pemerintah Rusia yang dimulai 23 tahun yang lalu saat Putin mulai berkuasa.  Hanya saja, dalam versi ini, doktrin kebijakan luar negeri Rusia terlihat sangat kontras dan tidak ambigu. Kali ini bebas dari ambiguitas dan eufemisme.

Ini adalah program aksi terbuka sejati dari sebuah kekuatan besar benua berdaulat yang mendeklarasikan visinya tentang tatanan dunia berikutnya, parameter dan fondasinya, dan pada saat yang sama, mengekspresikan kemauan keras untuk membangun arsitektur ini terlepas dari tingkat konfrontasi apa pun dengan pihak-pihak yang akan mencoba mencegahnya secara kaku dan memaksakan rencana eksternal terhadap Rusia, hingga dan termasuk serangan nuklir pre-emptif.

Liberalisme lebih berbahaya daripada Nazisme Ukraina

Liberalisme lebih berbahaya daripada Nazisme Ukraina

Tidak ada dan tidak mungkin ada posisi netral dalam perang ini, hanya ada dua kubu. Itu saja. Siapa pun yang ragu-ragu atau bimbang, cepat atau lambat (saya pikir lebih cepat dari yang terlihat) akan dipaksa untuk mengangkat senjata dan pergi ke garis depan, dan garis depan saat ini ada di mana-mana. Perang yang panjang, sulit, dan mengerikan ini tidak mungkin dikembalikan ke kondisi sebelum 24 Februari 2022, juga tidak bisa dihentikan, hanya bisa dimenangkan. Atau masih bisa dikembalikan ke dalam sejarah manusia. Maka tidak akan ada pemenang. Kematian akan menang.

Untuk saat ini, perang. Yang berarti kita masih hidup.

Jika Anda bukan untuk SMO, Anda bukan untuk Rusia, Anda bukan untuk negara, Anda bukan untuk rakyat kami, maka akan tiba saatnya ketika Anda harus membunuh orang Rusia, menghancurkan Rusia sebagai sebuah negara, meledakkan mobil, rumah, dan rel kereta api, menyembunyikan teroris di rumah Anda, menjadi penembak. Tidak ada lagi keamanan.

 

Aleksandr Dugin : Konflik Ukraina Perang Multipolar Pertama di Dunia

Aleksandr Dugin : Konflik Ukraina Perang Multipolar Pertama di Dunia

Konflik di Ukraina adalah perang multipolar pertama di dunia, di mana Rusia memperjuangkan hak setiap peradaban untuk memilih jalannya sendiri sementara barat ingin mempertahankan globalisme hegemonik totaliternya.

Pendapat ini dikemukakan filsuf politik Rusia, Aleksandr Dugin, dalam sebuah wawancara eksklusif bersama Russia Today, Jumat (30/12/2022).

Multipolaritas menurutnya tidak melawan barat, tetapi melawan klaim barat sebagai model, barat yang menjadi contoh unik sejarah dan pemahaman manusia.

Russophobia dan kebencian terhadap Rusia saat ini, menurutnya, adalah peninggalan pemikiran Perang Dingin dan pemahaman bipolar tentang arsitektur hubungan internasional.

Halaman-halaman